weits akhirnya setelah lama vakum gak nulis blog, gw dapet waktu yang pas juga wat nulis di blog gw lagi. Sebenernya gak pas-pas banget seh.... cuman gw baru bisa nyempetin wat nulis blog di hari ini dan di jam ini pula, so daripada buang waktu wat yang laen mending gw nulis lagi di blog deh. Gw juga gak enak ama penggemar blog gw di seluruh jagat raya ini yang selalu menanti dan menanti datangnya seorang paman, pamanku dari desa, dibawakannya pisang berambut, eh salah......

Ya udah deh langsung ajah, kali ini gw mo cerita pengalaman gw ketemu dan wawancara ama seorang peramal kondang yang udah gak asing lagi namanya di dunia peramalan (apaaan neh). Yup beliau adalah om Feri Purwo. Gw dapet kesempatan wat wawancara ama beliau wat ngisi artikel di FILE Magazine. Susahnya setengah mati wat hubungin beliau dan atur jadwal untuk ketemu. Tapi akhirnya setelah melewati 2 benua, dan 2 samuder sampailah kita disaat yang berbahagia dengan keinginan luhur..... (waduh kok jadi pembukaan UUD?). Ya kahirnya gw bisa juga bertemu dengan beliau. Di sini gw gak akan membahas secara menyeluruh seluruh hasil interview gw dengan om Feri Purwo, hal yang gw tulis disini adalah pengalaman gw dan perasaan gw saat mewawancarai om Fei Purwo. Kalo lo masih penasaran hasil wawancaranya tunggu ajah FILE Magazine edisi 8 yang bakalan terbit gak lama lagi.

Pertemuan gw dengan beliau dimulai dengan usaha gw yang mati-matian wat ngontak om Feri Purwo. Dimulai dengan telepon yang tidak pernah diangkat, hingga YM yang tidak dibales. Kalopun dibales cuman satu ato 2 baris setelah itu orangnya hilang entah kemana (hehe, maap ya om). Usaha berikutnya gw coba ngirimin e-mail ke om Feri Purwo. Yang ini lebih gawat lagi enggak ada tanggepan sama sekali. Sampai akhirnya telpon gw diangkat ama beliau. Gw udah bia ngenalin diri gw dan tanya2dikit waktu yang pas untuk kita bertemu. Namun karena gw musti balik ke Tegal selama kurang lebih satu minggu(libur tahun baru), rencana wawancara di delay sementara hingga akhir liburan tahun baru. Setelah itu melalui sms akhirnya didapatkan hari yang pas untuk kita bisa bertemu.

Kita janjian ketemuan di Plaza Senayan, coz ini emang tempat favorit dia wat nongkrong dan melayani klien-kliennya yang datang untuk konsultasi dengan dia. Gw ke Plaza Senayan bareng temen gw Bowo. Nyampe sana gw langsung telpon om Feri Purwo.
"Pak Feri, ne saya Rizal dari FILE Magazine. Sekarang saya sudah ada di Plaza Senayan, bapak ada dimana?" masih sopan dan formal banget bahas gw sebelum ketemu orangnya langsung.
"Saya masih dijalan ne, tunggu saya ajah dulu. Mo ketemu dimananya ne?"
DEGGG... gw yang masih cupu dan bingung wat urusan interview begini jadi bingung wat nentuin tempat, mana gw jarang2 juga maen ke Plaza Senayan.
"eeee...diman aya? terserah bapak aja deh pak"
"yee... ah eLo.... y udah deh tungguin saya di food court atas ajah" jawab om Feri agak2 males2an gitu kedengerannya
"ok deh pak, terima kasih"

Nyampe di food court gw ma temen gw beli kopi sambil nunggu om Feri Purwo dateng. Lagi asik menikmati kopi sambil berusaha ngilangin perasaan gugup gw yang masih stress karena belom pernah melakukan wawancara ama orang sekelas om Feri Purwo, tiba2 dari eskalator terlihat sesosok pria dengan dandanan khasnya yaitu topi kupluk yang selalu menempel di kepalanya, celana bahan warna hitam dan dandanannya yang santai.

Yes that's the man i'm waiting for, Mr. Feri Purwo.


Gw ma temen gw langsung berdiri dan berisap menyambut kedatangan om Feri. Gw jabat tangan dia sambil perkenalin diri, begitu juga temen gw si Bowo. Temen gw langsung nawarin minuman untuk om Feri dan bergegas membelikan pesanannya. sementara gw berusaha breaking the ice yang gw bikin sendiri. Gw berusaha basa-basi yang ampun emang basi banget deh.
"Dari mana om?" tipe2 pertanyaan klise yang kadang2 kita dah tau jawabannya
"dari rumah aja" jawab om Feri sambil ngeluarin seluruh gadgetnya dari dalem kantong. Ada hape Nokia communicator dan BB yang setia bertengger di tangannya(ternbyata dia lagi getol maenin BBB barunya eh BB).

Intinya selama wawancara itu gw ama bowo kebanyakan diem dan diskusi wat kasih pertanyaan, padahal gw dah siapin daftar pertanyaan yang ternyata kurang banyak. Pokoknya kita keliatan bego dan gak profesional banget deh. Tapi untungnya om Feri orangnya asik dan gak sombong kayak artis2 lainnya (gw juga ga tau seh artis2 lain pada sombong ato enggak, secara belom ernah nemuin atu2 yak). Interview jadi berjalan dengan santai(mang harusnya begini) dan ngalir begitu ajah. Hape gw tersu menjalankan program recordingnya sehingga kita bebas ngobrol dengan om Feri tanpa gw harus sibuk nyatet setiap jawaban2nya. Paling gw bikin catetan2 kecil yang emang perlu gw catet dari jawaban beliau.

Yang lucu dan bikin gw mupeng adalah, saat dia kuliah di Trisakti Fak. Ekonomi dia menggunakan kekuatn spiritualnya wat ngebaca soal-soal ujian yang bakal di ujikan saat ujian shingga dia punya persiapan lebih diantara temen2nya. Gimana enggak mupeng coba??

Setelah sesi interview selesai om Feri ngajakin kita makan siang di food court bawah plaza senayan. Gw ma bowo ngikutin dia yang jalan di depan, agak risih juga seh soalnya gak sedikit juga yang ngeliatin om Feri.

Kita makan di Bakmi GM. Disitu kitya ngobrol lebih banyak lagi, ngobrolin politik, ngobrolin dunia, sampe ngobrolin tentang pekerjaan dan berbagai macam hal. Segala pertanyaan yang terlintas di pikiran gw ma bowo kita tanyain. Intinya gw bener2 gak nyesel interview ama orang kayak om Feri Purwo.

nah gitu aja deh, wat yang penasaran hasil wawancaranya gimana, baca ajah di FILE Magazine. Dah ah, ngantuk neh... bobo dlo ya kawan2 ^^ tenkyu

6 Responses so far.

  1. wiii seru banget asik bisa ketemu2 orang2 beginian ya hahaha

  2. itulah salah satu keuntungan jadi PERS, tapi gak enaknya pas dikacangin ma orang2 yang pengen kita temuin.. nyesek banget di ati... tap pas udah ketemu biasanya enyak2...

  3. Anonymous says:

    loe diajak makan di Bakmi GM? sejak kapan si feri makan disono? hehehe... biasanya dia mah makan di restoran padang deket parkiran mobil.. hehehe.. :p

    sp
    si dukunnya dukun

  4. Anonymous says:

    gw cuman temennya si feri kok, bro... ya biasa, gw diramal dia, trus gw balik ngeramal dia.. hehehe...

    kadang2 jg bantuin dia nyantet orang... soalnya kalo sampe dia yg turun, orangnya bisa mati, kalo gw kan ilmunya masih cetek, paling orangnya setengah mati doang... itung2 bantuin temen, bro...

    sp
    si dukunnya dukun

  5. nah itu dia, nama situ siapa? kan lebih enak kalo saling mengenal.. ^^

Leave a Reply